ricohuang | Неотсортированное

Telegram-канал ricohuang - Rico Huang

19529

Entrepreneur & Digital Marketer

Подписаться на канал

Rico Huang

Pesan gue buat lo…

Jangan pernah nanya “ini beli dimana” atau “suppliernya dimana?” atau “modalnya berapa” sama temen yang jualan sebuah produk. 

Karena kita ga tau sesulit apa mereka berjuang untuk mendapatkan supplier terbaik dengan harga yang terbaik

Mungkin banyak waktu dan tenaga yang dihabiskan untuk mendapatkan supplier tersebut, mungkin juga ratusan kegagalan telah ditempuh untuk menemukan supplier terbaik. 

Hargai mereka dengan tidak bertanya hal tersebut.

Begitu juga dengan teman yang menjual makanan yang lezat, ga perlulah nanyain resep rahasianya. 

Karena pasti udah banyak kegagalan yang dia lewati untuk mendapatkan resep terbaik untuk dijual.

Jadilah teman yang beretika & support dengan membeli dagangannya tanpa perlu banyak nanya yang bisa jadi melukai hatinya.

Yuk jadi teman yang baik dan saling support bisnis teman lainnya ^^

Читать полностью…

Rico Huang

Tenang aja ilmu tiktok di https://kttindonesia.com/ selalu update ikutin perubahan kok…

Makanya temen gue selalu bilang gini:
“Gila emang lu, ilmu update terus bayar cuma sekali & murah banget pula 100ribuan”

Yaa gimana ya, tujuan gue emang biar banyak orang bisa dapet ilmu “proven” tanpa buat rekeningnya jebol kok hehehe…

Читать полностью…

Rico Huang

Boleh dishare, biar temen yang pinjem uangmu tau diri 😅

Читать полностью…

Rico Huang

Link ini bahaya, jangan diklik:
https://kttindonesia.com/

Bukannya apa-apa, nanti kamu jadi gampang cari duit di tiktok dan males cari kerja.
Jadi jangan dibuka ya…

Читать полностью…

Rico Huang

Gw selalu bilang modal uang bukanlah yang terpenting & gw akan kasih tau faktanya disini…

Jadi sekitar beberapa bulan lalu ada seorang temen yang baru aja bangkrut bisnisnya karena bisa dibilang “ditipu” sama salah satu teamnya.

Singkat cerita dia mau mulai bisnis lagi tapi lagi ngumpulin modal dulu, karena gw lagi ngobrol sama dia disitu langsungnglah gw tawarin kasih modal tapi minim cuma 5juta.

Dengan ilmu yang udah dia punya, uang 5juta itu sebagian dibeliin perlatan shooting simpel, kaya tripod, mic wireless dan wardrobe background untuk live tiktok.

Sebagian lagi dibeliin produk baju bekas & sebagian lagi dibudgetin untuk “iklan” yang murah meriah dulu.

Seminggu awal mulai belom keliatan progressnya, tapi di minggu kedua dan seterusnya barulah terlihat progress bisnisnya dan bisa mengantongi profit 500-800ribu per hari.

Dalam sebulan kalo kita ambil paitnya 500ribu x 30hari = 15juta!

Oke, itu baru satu cerita…

Kisah lain, ada salah satu temen gw yang baru mo mulai jualan dan selalu curhat kendalanya ga punya modal. 

Karena gw mo buktiin teori gw kalo bisnis itu yang terpenting bukan modal uang, gw kasihlah modal yang sama kaya temen gw diatas yaitu 5juta juga.

Dikasih modal 5juta dia bingung mo jualan apa, gw bilang sama dia gini:
“modal ini gw kasih lu cuma-cuma, tapi kalo dalam waktu 1 bulan lu belom buka bisnis, modalnya akan gw tarik lagi”

Mungkin karena itu dia jadi buru-buru ambil keputusan buka bisnis gerobakan sosis bakar dan sejenisnya.

Bukanya di tempat yang trafficnya sepi, modalnya abis buat beli peralatan masak dan bahan baku sosis bakar itu.

Dalam waktu sebulan belom ada progress apapun, pendapatannya minim. 

Dalam waktu 3 bulan tutup.

Apa yang bisa kita pelajari disini?

Uang bukanlah modal utama jualan, karena modal utama untuk jualan laris yang utama adalah ILMU!

Orang berbeda dikasih modal sama, hasilnya akan BEDA, karena ilmunya juga BEDA.

Читать полностью…

Rico Huang

Jangan kaget kalo sekarang-sekarang ini jualan berasa lebih sepi dari biasanya…

Secara logika 200trilyun itu angka yang GEDE banget kalo berputar di masyarakat, sayangnya ini larinya ke JUDI ONLINE!

Harusnya orang normal keluar uang buat beli ketoprak, tukang ketoprak bisa beli bahan-bahan ke tukang sayur, tukang sayur bisa mengaliri uang ke petani, ehh malah berhenti di judi online.

Akhirnya uang yang berputar sedikit, jualan berasa sepi deh hehehe…

Yang gue heran lagi, ternyata masih banyak orang yang ngarep kaya cepet tanpa ngapa-ngapain, sehingga gampang dibego-begoin sama bandar judi.

Padahal udah jelas itu sebuah aplikasi dan didalamnya ada algoritma yang udah pasti disetting agar bandar yang menang.

Pemain bisa aja menang, tapi palingan dari 100x main, menangnya cuma 1-2x.

Akhirnya kalo menang “ketagihan” kalo kalah “penasaran”

Ga akan ada habisnya!

Ada beberapa temen gue cerita, sodaranya ketagihan judi online sampai akhirnya rumah dan mobil habis, dan masih punya utang di pinjol, COMBO rungkadnya.

Kamu yang baca tulisan gue ini, JANGAN PERNAH COBA JUDI karena yang menang tetep bandar! 😂

Читать полностью…

Rico Huang

Tiap gue ngomong kalo jualan di jaman sekarang ga pake modal uangpun bisa, kenapa banyak netizen yang ga percaya ya?

Isi komennya banyak yang nyinyir…

Mungkin yang nyinyir ga pernah ada di kondisi ga punya duit tapi harus menghasilkan duit?

Kalo menurutmu gimana?

Percaya ga kalo mulai jualan itu bisa dimulai walaupun ga ada modal uang?

Читать полностью…

Rico Huang

Bersyukurnya habit itu terbangun sampai sekarang & bahkan media sharing gue makin meluas di berbagai sosmed.

Banyak orang yang merasakan manfaat sharing yang gue lakukan.

Jadi ga perlu buang waktumu untuk melawan mereka yang ga percaya sama kamu, yang selalu merendahkanmu, yang terus mencibirmu, karena kita bukan capres atau cawapres sehingga tidak butuh perdebatan.

Bersabarlah hingga tiba waktu dimana kamu akan sadar bahwa yang mencacilah yang membuatmu kuat dan terus bangkit. Tanpa pencaci, kita tidak akan punya ambisi.

Terus bersyukur dan bergeraklah selalu untuk mewujudkan mimpi, karena akan ada masa dimana kamu akan bahagia melewati semuanya dan berada di titik yang telah lama diinginkan ~

Читать полностью…

Rico Huang

Banyak imbas yang terjadi karena tiktok, salah satunya ya ini…

Kita bisa tunggu regulasi pemerintah yang pastinya pro UKM, sambil nunggu hal itu, kita juga perlu upgrade ilmu TikTok di
https://kttindonesia.com/ biar bisa “riding the wave”

Ikutan aja dulu dan jalanin POLA nya biar tiktokmu tetep bisa menghasilkan cuan ~

Читать полностью…

Rico Huang

Menghabiskan waktu berjam-jam mantengin handphone tanpa ada output yang positif dan bermanfaat, itu artinya kamu udah buang hal yang paling mahal yaitu WAKTU!

Beberapa kali gue ketemu mentor atau orang yang sukses, mereka itu punya kesamaan yaitu pinter NGATUR waktu.

Sehingga ga ada waktu yang kebuang sia-sia gitu aja, semuanya udah diplanning.

Hari ini, mereka udah buat list apa aja yang harus dikerjakan & diselesaikan besok. Jam nya udah terpalnning dengan rapi dan baik, jadi tiap hari lebih produktif.

Ada ga waktu buat males-malesan?

Tetep ada, tapi tertata setelah hal yang harus diselesaikan itu selesai. Bukan berjam-jam abis waktu sia-sia.

Coba deh kalo masih sering kebablasan waktu mantengin sosmed padahal ga berguna pikirin hal ini baik-baik:

Hari ini ilmu baru apa yang udah gue dapet?
Hari ini adakah potensi/peluang income yang bsia dikerjain?
Udah nambah belom relasi positif biar hidup terupgrade?
Udahkah olahraga biar tubuh lebih sehat?

Jadi daripada ngabisin waktu sia-sia, manfaatin sebaik-baiknya. Sesimpel bersihin kamar atau beresin rumah deh, itu aja udah bisa jadi bukti untuk diri sendiri sebagai pribadi yang bertanggung jawab, sekalian itung-itung olahraga.

Inget…

Orangtua makin lama makin renta, sudahkah kamu buat mereka bahagia?

Waktu ga akan pernah bisa diulang, karena kamu bukan Doraemon…

Читать полностью…

Rico Huang

Jadi pengen cerita…


Gue ngulik dunia tiktok sampe nemu pola berhasil itu ga sebentar dan udah ngabisin waktu, tenaga, serta uang untuk nemu pola sampe bisa berhasil dapetin 1M dalam waktu cuma 1bulan!

Karena udah nemuin pola itu, gue share caranya di
https://kttindonesia.com/ 

Ehhh gue dapet nyinyiran dari dua kubu:

Pertama, dari sesama orang yang buka kelas tiktok.

Mereka bilang kalo kelas gue kemurahan dan mereka bilang isinya zonk ke orang lain. Itu karena mereka buka kelas tiktok seharga jutaan sedangkan gue cuma 100ribuan…

Kedua, dari orang mental gratisan.

Tipe kedua ini nyinyirin gue dengan dalih “ilmu kok bayar, share gratis ajalah”

Padahal ilmu yang gue jual itu di tempat lain senilai jutaan, gue jual murah biar banyak orang bisa akses ilmu “mahal”

Kenapa ga gue gratisin?

Ya tentunya untuk filter orang yang beneran mau belajar dan orang yang mentalnya gratisan.

Sesimpel itu sih…

Dan gue bodo amat sama semua nyinyiran, karena ga berpengaruh dalam hidup gue hehehe…

Читать полностью…

Rico Huang

Apa sih privilege?

Menurut saya saat kamu kerja atau usaha lalu punya income dan ga perlu mikir tanggungan seperti orangtua, adik, dan keluarga maka itu merupakan suatu “privilege” karena bisa santai mikirin diri sendiri.

Kalau kamu mau perhatikan, banyak anak muda yang punya income bulanan tapi ga pernah beli macem-macem karena harus menanggung kebutuhan hidup orangtua, adik, dan keluarganya.

Bagi mereka, menikmati hasil income untuk dirinya sendiri adalah suatu kemewahan.

Jadi kalau kamu hidup tanpa harus ribet mikirin tanggungan, maka perlu banyak bersyukur karena kamu udah punya “keistimewaan” di banding orang lain.

Tapi untuk kamu yang masih muda tapi udah jadi tulang punggung keluarga ga perlu sedih dan iri sama orang yang punya privilege, karena dirimu lagi dipersiapkan Tuhan untuk jadi orang yang hebat.

Seumuran kamu udah punya tanggung jawab besar dan diuji secara mental adalah sebuah sumber kekuatan.

Читать полностью…

Rico Huang

Kok bisa orang ngabisin waktu di sosmed cuma buat nge"hate" orang lain ya, mending dipake buat upgrade ilmu biar cuan di https://kttindonesia.com/ dah...

Читать полностью…

Rico Huang

Dulu jualan nasi uduk waktu SMA dinyinyirin orang, dibilang miskin…

Dulu bolak balik roxy ambil barang pake motor butut dibilang dagang mulu…

Dulu waktu pilih DO & fokus bisnis dibilang gaya-gayaan & ga akan berhasil…

Kalo ikutin nyinyiran orang mah ga akan ada habisnya dan gue ga akan bisa berdiri seperti sekarang kalo cuma ngikutin cibiran.

Yang gue lakuin adalah percaya sama mimpi gue dan terus belajar setiap hari untuk berkembang.

Percaya sama gue, orang yang selalu nyinyirin lu di titik awal lu berjuang, akan minta belajar ke lu saat semuanya udah berbuah manis.

Inget, mereka yang nyinyir ga peduli sama hidup lu, jadi ga perlu peduliin nyinyiran mereka 🔥

Читать полностью…

Rico Huang

Gue mau kasih tau “rahasia” mengundang uang


Rahasia mengundang datangnya adalah dengan cara tidak menganggap uang itu penting, tapi dalam artian yang positif dan bukan berarti justru anti terhadap uang.

Terus gimana maksudnya?

Maksudnya adalah, saat kita punya uang, anggep aja yaa sekedar uang dan ga terlalu penting sehingga lebih enteng untuk kita untuk BERBAGI.

Dengan begitu maka justru uang akan mudah datang.

Tapi kebalikannya, kalo kamu terlalu menganggap uang itu penting banget, maka uang itu akan gampang hilang.

Untuk pemahaman simpelnya begini…

Pernah ga kamu lagi dapet rezeki yang bagus berupa uang, terus mendadak pelit. 

Mau bagi ke orangtua, teman, atau istri muncul pikiran “uang ini harus gue simpen, karena gue ga tau kan kapan hari apes gue, bisa gue pake di waktu darurat”

Karena mikir gitu, ehh malahan uang itu hilang?

Читать полностью…

Rico Huang

Semakin sering jualan di sosmed, maka semakin ga laku produkmu!

Namanya aja "sosial media" yaa udah pasti tempatnya untuk bersosialisasi bukan tempat jualan mulu.

Kalo kamu jualan mulu di sosmed, orang bakalan MALES ngeliatnya & justru jualanmu ga laku.

Ibaratnya kamu lagi jalan di mall nih, tau-tau ada orang yang nawarin bikin kartu kredit, atau tiba-tiba ada orang yang nawarin produk parfum.

Gue yakin kamu bakalan males kan?
Malah jalan menjauh saking malesnya.

Begitu juga di sosmed, orang males liat akun yang jualan mulu.

Makanya sekali-kali "berceritalah" tentang value produkmu. Karena marketing yg baik di saat ini adalah "story telling"

Misalkan kamu jualan produk skincare.

Jangan cuma teriak beli produk gue nih! Bagus nih!

Tapi ubah jadi cerita tentang gimana merawat wajah yang baik, ceritain juga customer yang wajahnya jadi glowing setelah pake produk kamu dengan cerita yang menyentuh sisi "emosional"

Bukan cuma itu aja, buatlah status yang menjual tanpa jualan. Contoh:

"Alhamdulillah, produk baru sampe udah langsung ludes dibeli customer, sekalian kasih foto packingan"

Dengan begitu di benak orang yang baca adalah:
Gila nih produk laris banget

Mereka akan nanya:
"Jualan apa nih kak? Produknya apa?"

Baru deh kamu kasih tau beserta nomor WA.

Memancing orang kepo lebih menjual daripada koar-koar bilang produkmu bagus.

Karena sebenarnya "penasaran = pemasaran"

Bisa juga kamu buat status kaya gini:

"Seneng banget liat perubahan muka Della jadi lebih glowing *kasih foto before & after"

Nanti orang penasaran lagi & akan bertanya, lalu closing lagi tanpa menjual 😂

Pahami pola ini biar sosmedmu isinya ga jualan mulu, obah pola pikir, andaikan kamu seorang pembeli apa yang pengen kamu baca di sosmed tentang produk yang kamu jual.

Читать полностью…

Rico Huang

Kamu merasa rezekimu lagi sulit? Coba baca ini sebentar ya…

Pasa suatu masa hiduplah pasangan suami istri yang hidup teramat miskin, mereka hidup dalam kemiskinan selama bertahun-tahun dan tetap berusaha serta bersabar.

Kemudian pada suatu hari, sang istri mengajak suaminya untuk berbicara dengan Nabi Musa tentang kondisi mereka.

Berangkatlah mereka berdua mendatangi Nabi Musa & meminta tolong kepada beliau untuk meminta kepada Tuhan agar mereka diberikan kekayaan selama menjalani sisa hidupnya.

Nabi Musa bermunajat dengan dengan menghadap Tuhan & menyampaikan keinginan mereka.

Tuhanpun menjawab doa Nabi Musa:

“Wahai Musa, Aku telah mengabulkan permintaan mereka & Aku Akan memberikan kekayaan tetapi hanya satu tahun saja & akan kukembalikan mereka menjadi miskin lagi”

Setelah kehidupan mereka yang sudah berubah drasti situ, sang istri mengingatkan suaminya bahwa kekayaannya hanya bertahan setahun saja.

Karena memikirkan hal itu, keduanya bersepakat untuk membagikan hartanya untuk menyantuni anak yatim & orang miskin.

Mereka mulai membangun rumah singgah untuk para musafir dengan 7 pintu terbuka.

Dari hari ke hari, keduanya justru sibuk menyambut para musafir dan memberikan mereka makan serta tempat tinggal sampai lupa tenggat waktu kekayaan yang cuma setahun.

Tapi kehidupan mereka udah lewat setahun tetap aja kaya & membuat Nabi Musa heran, lalu bertanya kepada Tuhan:

“Wahai Tuhan, Engkau telah menetapkan syarat kepada mereka hanya satu tahun. Sekarang sudah lewat satu tahun, tapi kok mereka masih hidup kaya?”

Tuhanpun menjawab:

“Wahai Musa, Aku membuka satu pintu diantara pintu-pintu rezeki kepada pasangan itu, lalu mereka membuka tujuh pintu untuk membantu hamba-hamba-Ku. Aku merasa malu kepada mereka.
Apakah mungkin hambaKu lebih dermawan dariKu?”

Harta & kekayaan yang kita terima merupakan sebuah titipan, apabila digunakan untuk bersedekah & membantu lebih banyak orang maka Tuhan akan melipatgandakan harta kita dengan berbagai cara.

Jadi mulai dari sekarang, cobalah untuk banyak berbagi semampu kita. Karena justru hal itu akan membuka pintu rezeki dari arah yang tidak kita duga.

Читать полностью…

Rico Huang

Dia mah enak, dari lahir udah tajir...
Dia mah enak bokap nyokapnya emang pebisnis...
Dia mah enak sukses karena keturunan...

Sering mikir gini?

Kalo lo sering mikir gitu, tenang aja... 
Gue juga dulu sering mikir gitu kok.

Tiap liat orang sukses gue selalu bilang begitu sebagai "penenang" hati karena hidup gue gini-gini aja, atau dalam kata lain kata itu muncul karena gue IRI sama pencapaian orang lain.

Yang berarti pola pikir kaya gitu adalah SAMPAH yang harusnya ga ada dalam pikiran!

Kenapa gue bilang sampah?

Karena pola pikir itu ga akan bisa membuat hidup lo berubah.

Udah mah males, hidup susah, nyinyirin kesuksesan orang, terus ga mau berubah...

Padahal orang sukses itu ada karena kerja keras mereka, terlepas dia memulai dari "0" atau bukan.

Karena faktanya, banyak orang yang punya background biasa aja tapi bisa jadi sukses.

Kita ini emang ga bisa pilih mau terlahir dari keluarga seperti apa.

Tapi gue rasa, yang baca tulisan gue ini udah cukup dewasa untuk menentukan masa depan "ingin seperti apa?"

Ubah makna privilege dalam pikiran,

Menurut gue di era sekarang, saat lo bisa akses sosmed dan baca tulisan gue, maka gue anggep lo punya privilege.

Privilege untuk gali informasi, privilege akses internet, yang sebenernya bisa lo jadiin ladang CUAN dengan jualan...

Jadi...

Jangan sampe kita hebat dalam nyinyirin oang lain tapi ga hebat dalam action untuk mengubah kehidupan.

Karena hal paling mudah adalah nyinyirin orang, modalnya cuma bacot doang.

Cobalah sesuatu yang lebih menantang, yaitu cari tau gimana POLA PIKIR orang sukses itu bisa ada dalam otak kita.

Читать полностью…

Rico Huang

Ada yang baru jualan, punya profit 3juta perbulan udah bahagia & upload ke sosmed,

Ada jg yang baru mampu beli mobil bekas, begitu kebeli langsung upload ke sosmed,

Ada yg baru bisa nraktir keluarganya di McD & upload ke sosmed dengan bahagia,

Jangan rusak kebahagiaan mereka dengan komen "NORAK LU AH"

Karena level keuangan & kebahagiaan orang berbeda, hargailah kebahagiaan mereka...

Читать полностью…

Rico Huang

Menurut gue sih, walaupun TikTok di regulasi ga akan buat tanah abang jadi rame lagi…

Kenapa?

Karena semenjak covid, banyak banget orang yang tadinya ga beli barang online, jadi beli barang secara online <= Habitnya udah berubah.

Jadi sekarang banyak yang mikir daripada ngabisin awaktu di jalan, bayar parkir, jajan makan, dll… lebih baik duduk manis, pegang handphone, order dan barang dateng.

Entah beli di Tokopedia, Shopee, IG, FB, ataupun TikTok. Ga bisa dipungkiri POLA kebiasaan market udah berubah.

Jadi bukan tentang aplikasi apa yang ditutup/regulasi, tapi tentang bagaimana penjual offline ini MAU BERUBAH.

Tentunya caranya emang harus dipelajari dan salah satunya bisa lewat sini
https://kttindonesia.com/ 

Ga bisa instant langsung rame dan laku memang, tapi PROSES menuju laris itu akan berbuah manis.

Pertanyaannya sekarang, mau berubah dan berproses atau nyalahin pihak dari luar diri?

Читать полностью…

Rico Huang

Mereka sibuk CARI KERJA, padahal sebenernya yang dicari kan bukan kerjaan, tapi UANG! Iya kan?

Harusnya fokusnya MENGHASILKAN UANG bukan cari kerjaan.

Kenapa gue bilang gitu?

Karena kalo fokusmu cari kerjaan, maka secara ga sadar kamu menganggap satu-satunya cara menghasilkan uang adalah dengan jadi karyawan.

Ga dapet kerja = ga punya uang.

Coba kalo fokusmu cari penghasilan, maka ga punya kerja jadi karyawan pun kamu bisa menghasilkan uang dengan cara jualan atau menjual keahlian sebagai freelance.

Banyak pintu kok untuk menghasilkan uang.
Jadi ubah FOKUS mu, maka nanti hidupmu juga akan berubah.

Asal jangan berubah jadi banci Thailand yak 😂

Читать полностью…

Rico Huang

Belajar tiktok tanpa perlu mahal disini:
https://kttindonesia.com/

Cuss kepoin…

Читать полностью…

Rico Huang

Percayalah...

Lelah kamu saat ini akan menjadi cerita indah di masa yang akan datang...

Percayalah idemu yang saat ini tidak dianggap penting oleh orang lain akan dicari dan diincar banyak orang di masa nanti...

Percayalah tingkahmu yang terlihat aneh karena berbeda dengan kebanyakan orang akan menjadi terlihat normal bahkan diikuti orang lain...

Percayalah cibiran mereka saat ini bisa kamu bungkam di masa depan dengan prestasi...

Karena gue merasakan itu semua,

Dulu waktu jaman twitter baru hype, gue sering banget sharing tentang bisnis di akun
@bisnisanakmuda, tapi teman-teman di sekitar gue selalu ada aja yang mencibir:

"ilmu masih cetek aja sok sok an sharing lu"

Gue bodo amatin aja cibiran mereka, karena gue percaya ilmu yang menurut kita biasa aja bisa bermanfaat untuk orang lain dan hal itu adalah salah satu cara gue membangun habit berbagi ilmu.

Читать полностью…

Rico Huang

Stephen R Covey pernah menulis dalam bukunya, semua orang ingin dihargai, termasuk diri kita. Tapi mulailah dengan menghargai orang lain terlebih dahulu.

Kata-kata tersebut sangat simple, tapi pemahamannya harus mendalam dan dalam prakteknya akan mengubah diri kita menjadi orang yang bermental kaya.

Kenapa bisa begitu? karena secara tidak langsung, dengan menghargai orang lain, kita akan dengan mudah mengurangi mental gratisan.

Di lingkungan pertemanan kamu pasti akan selalu ada orang yang seperti ini:

"GRATIS dong boy buat produk lu, icip dulu lah..."
"DISKON doong, masa ama temen ga diskon..."
"Wah, mau ke Singapore lu? Oleh-oleh jangan lupa ya"
"Lu abis beli tools A? Bagi dong gue"

Sering dengar kaya gitu?, itu adalah mental mental GRATISAN, dimana secara tidak sadar, menganggap diri tidak mampu dan mengundang vibrasi kemiskinan dalam hidupnya.

Selain menunjukkan diri tidak mampu, mental kaya gini sangat meresahkan teman, dan bahaya jika menjadi label dalam diri kamu sebagai pribadi "clamitan" hehehe…

Jika masih ada hal seperti itu dalam diri kita, coba resapi sejenak, berapa usaha dan biaya kawan kamu untuk bisa menghasilkan suatu produk, bukan kah itu patut dihargai jika kita benar-benar teman yang baik?

Coba resapi, saat orang berlibur ke suatu tempat, berapa banyak uang yang sudah dikeluarkan? berapa lama dia sudah menabung? Bukankah meminta oleh2 akan menambah bebannya?

Kawan yang baik, adalah kawan yang menghargai hasil karya orang lain.

Sama halnya saat kita akan berinvestasi ilmu melalui buku, seminar, atau workshop. Jika pikiran kita masih melihat sesuatu hanya dari "harga", maka kita akan sulit untuk maju.

Ubah pola pikir menjadi "investasi ini akan berdampak besar dalam percepatan bisnis kamu, karena didalamnya ada ilmu dan networking"

Dengan pola pikir yang baru, akan mudah dan ringan untuk membesarkan kapasitas diri. 

Dan menghargai karya orang lain akan memperbesar vibrasi keberlimpahan dari alam.

So, hilangkan mental GRATISAN, kalo dikasih ya bersyukur, kalo ga dikasih ya jangan minta-minta kaya orang susah!! 😃

Читать полностью…

Rico Huang

3 Hal yang Harus kamu Hindari Dalam Hidup

Pernah ga liat orang yang sebenarnya pinter dan menguasai hal teknis untuk bertumbuh sangat bagus tapi kehidupannya stuck gitu aja dan rezekinya seolah berhenti disitu ga bertambah. 

Emang hal teknis itu penting, tapi ada yang lebih penting dari itu yaitu “mental.”

Jika kamu tersesat dalam kondisi seperti itu, bisa jadi kamu terjebak dalam mental miskin. 

Yaitu suatu pola pikir yang membuat rezeki enggan datang kepadamu. 

Ada beberapa hal yang harus kamu hindari jika tidak ingin terjebak dalam pola miskin tersebut yaitu:

1. Pelit

Salah satu penyakit mental miskin adalah “pelit” dalam hal apapun, dia selalu merasa rugi jika memberikan sesuatu kepada orang lain, baik ilmu, materi, makanan, dan lain sebagainya. 

Dia berpikir bahwa dengan pelit akan membuatnya kaya, tetapi sayangnya alam semesta merespon sebaliknya.

Pelit berarti tidak mengaliri (baik ilmu, materi, makanan, dan sebagainya). Jika didibaratkan air, air yang menggenang begitu saja lama kelamaan akan menjadi penyakit, bau, dan berawarna gelap. 

Sedangkan sebaliknya, jika air tersebut terus mengalir, maka layaknya sungai air akan selalu bersih dan jernih. Begitu juga dengan rezeki.

2. Suka Ngeluh

Orang bermental miskin lebih memilih mengeluh pada masalah. Sehingga masalah tersebut tidak akan pernah selesai, sedangkan orang bermental kaya akan mencari solusi. 

Jika kamu masih sering mengeluh, waspada lah karena rezeki kamu akan lebih sering terhambat.

3. Susah Melihat Orang Lain Senang

Orang dengan mental seperti ini tidak akan pernah sukses, kenapa? 

Karena vibrasi di dalam dirinya negatif saat melihat sesuatu yang positif. 

Hal itu bukan mendekatkan diri pada kesuksesan, melainkan sebaliknya akan semain jauh dan semakin sulit hidupnya.


Bukankah dengan bahagia melihat orang lain bahagia akan menyetarakan vibrasi yang ada?

Jadi hindari sikap benci saat melihat orang lain senang.

Jauhkan 3 pola ini dalam hidup kamu, maka keberuntungan akan lebih mudah datang pada kamu, ga percaya? 

Coba aja dulu, saya sudah membuktikannya hehehe....

Читать полностью…

Rico Huang

Saya yakin pola pikir kamu akan lebih dewasa dibanding anak seumuran lain, karena hidupmu penuh tempaan.

Perlu diingat bahwa keris yang bagus dan mahal dihasilkan dari proses tempaan yang luar biasa. 

Sama seperti kita, jika tempaan hidup kita terasa lebih berat dari teman lainnya berarti kita sedang disiapkan untuk menjadi “sesuatu”.

Tuhan meletakan kita di posisi saat ini bukan karena kebetulan, orang hebat tidak lahir dari kesenangan, kemudahan, dan kenyamanan. 

Mereka dibentuk melalui kesulitan, masalah, dan tantangan.

Kalo kata Tan Malaka: “terbentur, terbentur, terbentuk”

Nikmati prosesnya karena Tuhan ga pernah tidur…

Читать полностью…

Rico Huang

Kalo liat ada orang yang keliatan hidupnya enak di sosmed, jangan iri dulu…

Karena kamu ga tau kan apa yang sebenernya mereka pikul?

Bisa jadi sebenernya mereka banyak masalah & lagi ruwet hidupnya, tapi ga pernah ngeluh di sosmed.

Kamu juga ga tau kan bagaimana perjuangannya sampai dia bisa ada di titik sekarang, mungkin kalo diceritakan perjuangan susahnya kamu ga akan mau ada diposisi si dia yang keliatan enak hidupnya.

Kalo kata orang jawa sih “urip iku sawang sinawang”

Orang lain liat hidup kita enak, tapi kita juga liat kayanya hidup orang lain enak, padahal mah SAMA AJA! 😂

Jadi jangan kagetan, jangan terlalu silau, jangan irian, biasa-biasa aja ngeliat sesuatu di sosmed tuh.

Читать полностью…

Rico Huang

Takut salah…

Penyakit kebanyakan orang itu kayaknya emang takut salah deh makanya ga pernah berani coba hal baru.

Sayangnya, yang membuat kita kaya gitu biasanya malah datang dari dunia pendidikan. 

Inget ga sih waktu SD kalo kita berinisiatif melakukan sesuatu angkat tangan terus jawab pertanyaan, kalo salah kadang suka dimarahin?

Sehingga keberanian kita yang tadinya besar, menciut jadi kecil dan perlahan takut berinisiatif karena takut salah.

Ketakutan itu kebawa sampe gede sehingga cuma melakukan hal yang gitu-gitu aja, ngelakuin hal yang kebanyakan orang lain lakuin. 

Dalam pikiran mau ngelakuin suatu gebrakan, tapi berhenti disitu doang dan ga pernah take action karena TAKUT.

Tenang aja, bukan cuma kamu yang begitu…

Gue juga dulu banyak takutnya, tapi ada satu hal yang buat gue mikir dan gue lawan ketakutan itu.

Jadi waktu itu gue punya sodara yang umurnya seusia kakek gue, terus gue tanya ke dia.
“ada ga hal yang kakek sesali dalam hidup?”

Beliau jawab:
“ada, waktu kakek masih muda dan takut ngelakuin sesuatu yang kakek mau & penyesalannya sampai sekarang”

Dari situ gue kaya dapet wejangan luar biasa, ternyata penyesalan itu kebawa banget sampe tua dan gue ga mau itu terjadi.

Dari situlah gue selalu ngelakuin hal yang gue mau tanpa peduli omongan orang lain, pokoknya harjar teruss... 

Salah ya diperbaiki, jatoh ya bangkit lagi, bangkrut ya jalan lagi, makanya gue bisa sampe sejauh ini.

Jadi kalo ada rasa takut dalam diri lu saat mau mulai sesuatu, inget baik-baik pesan gue:

“Siap emang waktu tua nanti menyesali masa muda yang banyak takutnya?”

Читать полностью…

Rico Huang

Entah hilang tiba-tiba, ditipu orang, mobil nabrak, motor nabrak, atau sakit sehingga keluar uang untuk keperluan diluar dugaan.

Hal itu datang karena kamu menganggap uang terlalu penting, jadi malah harus keluar paksa.

Jadi kunci agar mengundang uang adalah perbanyak berbagi dengan orang yang kamu sayang atau yang membutuhkan, berbaginya pun bukan untuk mengharap balasan, tapi untuk rasa bersyukur aja karena kamu udah dikasih lebih.


Perlu kamu pahami, uang itu cepat atau lambat akan keluar dan mengalir ke lain tempat. 

Tapi daripada dipaksa keluar ke tempat yang kamu ga suka, lebih baik kamu aliri untuk kebaikan dan bermanfaat untuk orang lain kan?

Читать полностью…

Rico Huang

Motivasi dari luar itu sifatnya cuma sementara,

Itu sebabnya gue ga heran kalo ada orang ikut seminar motivasi, berapi-apinya cuma seminggu-dua minggu, abis itu loyo lagi.

Karena motivasi sebenernya itu adanya di dalam diri.

Itu sebabnya, jangan ikutan kelas TikTok gue di
https://kttindonesia.com/ kalo masih haus motivasi dari luar…

Walaupun kelasnya cuma 100ribuan, kalo kamu belum bisa memotivasi diri, yaa akan sia-sia aja.

Sebaliknya, banyak yang udah berhasil dapet omset puluhan juta walaupun modal investasi ilmunya cuma 100ribuan aja, itu karena mereka rajin berAKSI, bukan cuma kumpulin quotes motivasi 😜

Читать полностью…
Подписаться на канал